Tuesday, 8 July 2014

Random Story.

Hari ini saya ngantuk dan laper banget.. hahaha. Kurang tidur, kurang makan. hahah. 

Ceritanya, kemarin ini hari Jumat, 04 Juli 2014 saya, cami dan keluarga saya berangkat ke Cirebon, karena ada sepupu yang merit di sana. Dan pas hari Jumat kemarin cami kan cuti , jadi pagi-pagi dia ke RS. MRCCC untuk nengokin Tante nya yang kena kanker payudara, dan sekalian bantuin Oom nya takut butuh apa-apa. 

Tante nya cami ini sayang sama cami dari cami masih kecil, jadi cukup dekat sama cami, dan orang nya juga baik banget, ketemu selalu senyum dan ketawa-tawa, ramah, jadi saya juga pertama kali di kenali langsung sreg gitu sama tante Evy ( nama tante cami yang ini Evy Andreas dan suami nya namanya Suyono). Tante Evy ke Papa Mama saya udah manggil "cinke" ( sebutan buat besan gitu ) hehe. 
Dan pas bulan Mei kita denger Tante Evy masuk RS ,kita langsung kaget, pulang kerja kita langsung ke RS buat jengukin, hebatnya dia masih ketawa-ketawa loh sambil ceritain tentang penyakit nya ini, padahal dia udah tau kalo kanker nya ini udah masuk stadium 4, tapi dia masih cerita dengan ceria, dan seolah-olah itu cuma sakit biasa. 
Dua minggu kemudian saya, cami, cici cami dan suaminya dateng ke rumah nya buat jengukin dan pas saya lihat rambutnya udah rontok semua, karena efek kemoterapi, dan saya tau badan dia udah bener-bener gak fit 100% seperti dulu, tapi dia masih sambut kita dengan ketawa dan ceria. Kita gak lama-lama disana, kita ngobrol bentar, berdoa dan kita pulang. Setelah doa tante cami bilang "Tiana gk jadi lamaran deh, engkim masih sakit, nti yah tunggu engkim sembuh, nti engkim temenin Ius ketemu Papa Mama buat ngiket km" Duh saya jadi ngerasa gimana gitu ( sedih banget ). Saya sedih bukan karena saya dan cami gk jadi lamaran, buat saya itu masih bisa di urus nanti dan waktu  juga masih lama, saya sedih karena ketika sakit aja Tante Evy aja masih mikirin cami dan saya, saya terharu banget, tapi saya tahan gk nangis, saya ketawa-ketawa dan bilang "gpp kim, yang penting engkim sembuh dulu, nanti kalo engkim sembuh, baru dipikirin lagi".
Dan terakhir pas 21 Juni kemarin masuk ICU karena selesai kemo terakhir badan langsung drop, dan kita jengukin, dan saya sedih banget karena Tante Evy udah murni gk bisa ngapa2in, makan aja udah lewat selang, nafas juga di bantu selang, dan gk bisa lihat Tante Evy ketawa dan senyum lagi saat orang-orang dateng buat jengukin dia, yah terakhir saya lihat Tante Evy ketawa-ketawa pas jenguk di rumah aja. 
Tante Evy dan Oom Yono ini punya anak 3 cewe semua. Dan buat saya mereka cukup dewasa menerima kepergian Mama nya dengan usia yang belum cukup matang ( Anak pertama Esther baru mau masuk kuliah, Debora baru naik kelas 3 SMA, dan yg paling kecil Jemimah baru naik kelas 5 ). Selama 3 minggu mereka nginep di RS ber 4 dan tidur cuma beralaskan tikar tipis, dan mereka sama sama berpuasa kecuali Jemimah karena dia masih sangat kecil untuk memahami apa yang terjadi.
Dan kemarin 5 Juli 2014 pkl 07.22 am Tante Evy menghembuskan nafas terakhirnya, pas saya dan cami lg di Cirebon, pas hari Jumat 4 Juli 2014 nya cami bilang Oom Yono bilang jangan lama-lama perginya , Tante Evy udah kritis, cami telp dan cerita, dan aku bilang ya udah kita gk usah pergi, mendingan temenin Oom Yono, tapi saya tau sifat cami dia pasti gk enak ke saya dan keluarga, jadi dia putusin tetep pergi juga ke Cirebon. 
Jadi, pas saya denger berita Tante Evy meninggal saya sedih banget dan merasa kehilangan banget. Akhirnya kita ke terminal di Cirebon buat beli tiket pulang ke Jakarta untuk hari Minggu pagi-pagi. Begitu sampai Jakarta, saya dan cami langsung rapi-rapi dan langsung pergi ke Rumah Duka.
Dan kemarin Senin saya sekeluarga dan cami ikut nguburin Tante Evy di Pondok Rangoon. Saya melihat dari di Rumah Duka sampai di tempat istrahat banyak banget temen-temen nya Tante dan Oom dari kuliah, tempat kerja, Gereja, Mens Camp, dan Wanita Bijak semua pada dateng untuk ikut nganterin Tante Evy, dan semua pada nangis ketika mengulang cerita bagaimana baik nya Tante Evy ini buat mereka. Iyah Tante Evy benar-benar orang yang sangat baik sekali, gk ada dari temen-temen nya yang gk bilang dia baik. Selamat Jalan Tante Evy ku tersayang, sampai jumpa di Rumah Bapa yang kekal. Gbu
Senyum nya cantik kan.

Dan berhubung saya dan cami lagi di Pondok Rangoon jadi sekalian deh mampir ke kuburan calon mertua.. hehehe. Papa cami meninggal waktu cami masih SMA jadi saya belum pernah ketemu PaMer, kalo Mama cami meninggal 1,5 taun yang lalu, dan MaMer saya itu jago masak loh apalagi ayam goreng nya, enak banget. Saya sering dibuatin makanan ama MaMer. hehhee. 
 
Saya dan Cami di Rumah keduanya CaMer.. hehe
"One day you will wake up and there wont be any more time to do the things you've always wanted. Do it now" -Paulo Coelho-

9 comments:

Evita Wijaya said... Reply comment

Turut berduka cita yah tiana..

semoga semua keluarga boleh dikuatkan dan diberi ketabahan.. :)

Tiana Candra said... Reply comment

hallo cici kepo..hehe .tq yah..

rochan said... Reply comment

Turut berduka cita ya tiana.
tapi tante evy itu orgnya semangat banget ya.
anak2 nya jg sebenernya masih belom begitu dewasa secara umur, tapi udh bs ikhlas jg buat relain mama nya. :(
cami mu jg udah dewasa ya, padahal baru 28 thn. :)

rochan said... Reply comment

eh tiana, lupa jelasin di comment sebelomnya. maksudnya sikap & pemikiran nya yg udah dewasa, karena udah bs mikir ke depan nya mau seperti apa & gimana. :)

Arman said... Reply comment

ikut berduka cita ya...

Tiana Candra said... Reply comment

rochan : tq yah cyn.. hehe.. iyah gw juga salut ma tante evy, dalam keadaan sakit pun dia masih bisa ketawa-ketawa dan malah dia yang kasih semangat ke kita biar jangan nangis..

Arman : tq yah ko. hehe

suriyati said... Reply comment

Turut berduka cita ya Tiana :(
Tante Evy baek banget ya, lagi sakit masih mikirin cami kamu

Meilani Lim said... Reply comment

turut berduka ya tiana.. :(

Tiana Candra said... Reply comment

suriyati : tq yah

mei : tq yah

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com