Thursday, 30 October 2014

UNTITLED

Mumpung lagi musim kawin.. hahaha. Eh merit deh bukan kawin, kalo kawin mah beda lagi lah.. hahhaa. 

Dari pertama kali pacaran ma cami, gw dah ngmg ma dia, kalo gw dari awal bukan buat pacaran tapi buat berumah tangga.. *tsahh bahasa gw*.. hahaha. FYI yah, cami ini orang nya rada playboy jadi istilahnya gw juga pengen tau ampe mana dia serius ma gw. hahaha. Karna buat gw ngomong cinta dan sayang ketika pertama kali fall in love itu kayak air keran gampang banget, dan rata-rata orang yang mengucapkan cinta dan sayang itu gk bener-bener tau makna sebenernya, bener kan ?

Jadi, gw minta dia nunggu sampe kuliah kita bener-bener selesai dan itu makan waktu ampe 1 tahun.. hahha. Tapi, kita bedua sepakat masih boleh ngelirik sana-sini, kalo jodoh kan baliknya gk kemana-mana.. hehe.Selama 1 tahun itu kita juga sempet gk komunikasi cukup lama , gara-gara gw gk suka aja dia tuh terlalu agresif, jadi gw merasa sebel ama dia, dan gua cuekin aja, kayak dia ajak makan siang bareng, ajak pulang bareng, selalu gw tolak dengan judesnya.. hahhaha..Dan dia juga gk pernah hubungin gw lagi, hahaha, perasaan gw waktu itu ? biasa aja.. wakakaka.

Sampe akhirnya 3 bulan sebelum 1 tahun itu, gw kepikiran kontak dia via YM, waktu itu masih jaman YM an, hahha. Tujuan sebenernya gw mw ceritaiin aja latar belakang kehidupan gw ma dia, sebelum time is up.. wakkaak. Gw pengen tau aja reaksi dia bisa nerima apa gk , kalo gw tau reaksi dia gk bisa terima, yah buat apa kita buang-buang waktu istilahnya, tapi gw percaya ini emang rencana Tuhan yah, dengan gampangnya dia bisa nerima semua latar belakang kehidupan gw, dan dia bilang dia siap jalanin semuanya sama gw.. Makasih yah beibs.. hihi.

Kayaknya udah OOT nih cerita gw. wakaka.. Intinya gw sama dia sama-sama dari gk ada apa-apa, gw todong dia kalo serius buat nikahin gw, gw mau ama dia nabung, karena gk ada yang bisa biayaiin meritan kita kalo bukan kita sendiri. Sampe udah 2 tahun pacaran, gw minta dia buat cari tempat tinggal buat kedepannya, kita berdua nyari dari yang jauh-jauh tapi emang Tuhan baik , kita dapetnya yang deket sama kerjaan kita berdua.. hahah. Walaupun abis DP in apartemen itu kita berdua ribut besar dan putus.. wakakaka, nti gw ceritaiin deh kenapa nya.

Dulu waktu di gereja kita selalu diuber-uber untuk BPN (Bimbingan Pra Nikah) sama istri gembala gereja gw, mungkin karena mereka liat gw ma cami udah kelamaan pacaran kali yah.. hahaah, tapi kita selalu jawab nanti aja.. lama pacaran kan gk menjamin kesiapan buat masuk ke pernikahan, buat gw yah. Yah, emang dipikir menikah itu gampang ? Gk lah, banyak yang harus dipikirin, dari sisi kita masing-masing, dari sisi keluarga, dari sisi finansial , dan terutama dari mental kita berdua. Itu yang dari dulu gw pikirin sebelum bener-bener serius untuk nikah, karena jangan sampe udah buang-buang duit sekian banyak , akhirnya bercerai dan karena balik lagi gw dari keluarga yang "broken home". Karena ketika kita menikah sebagian hidup kita sampai selamanya itu hidup sama pasangan hidup kita. So, yang lain-lain yang masih jomblo berhati-hati lah dalam  memilih pasangan hidup, bukan sembarang pilih kayak di pasar. Gak mau kan kalian sebagian dari umur kalian sampe nanti pada akhirnya hidup dengan orang yang salah ??

Gw juga ada temen  yang diuber-uber merit sama om dan tante nya , dia baru pertama kali pacaran dan belum lama langsung di suruh merit. Pas gw tau, gw rada bingung juga sih. Padahal istilahnya om dan tante ini udah makan pait manis pernikahan, dan mereka itu pasti tau donk gimana rasanya bangun keluarga ? gk gampang. Dan sekarang gw liat kehidupan pernikahan dia itu kasian banget. Kenapa ? Jadi, mamanya dia ini juga punya anak sekitar umur 6 tahun. Temen gw sekarang juga punya anak yg berumur 1 tahun, jadi nyokapnya sekarang punya baby 2. Malah jadi nyusahin orang tua kan yah kalo begini ? Dia kerja juga gk, suami nya juga modelnya begitu. *gk bermaksud menjelekan yah*

Gw juga gk bisa ngomong sih sebenernya kesiapan kita merit itu diukur dari mana ? Ada yang bisa bantu jawab ? Pengalaman hidup gw dan cami juga gk bisa jadi landasan kalo kita berdua siap untuk bangun rumah tangga. Cami pun merasa dengan background keluarga gw yang kayak gini, kita berdua harus punya keluarga baru yang berbeda dengan apa yang gw dan cami alami, kita harus bikin peraturan baru lagi dalam rumah tangga kita nanti. Kalo cami bisa merasakan kasih sayang bonyok, sedangkan gw gk sama  sekali. Jadi, bagi kami berdua  ini adalah bagian sulitnya. Menyatukan dua perbedaan ke dalam satu wadah. Susah kan ?

Jadi, sebenernya apa sih jawaban yang tepat kalo ditanya "Emang tujuan u menikah apaan ?" Gw jg gk bisa jawab. hahhaa.

Kalo gw dulu ditanya gitu dan kalo bisa gw jawab pasti gw jawab gk enak kalo hidup numpang terus sama orang lain,hahaha. Tapi dulu itu jadi prioritas utama gw loh untuk menikah, dipikiran gw sebentar lagi gw gak akan numpang hidup ama orang lain lagi, karena gw udah punya keluarga sendiri. Tapi, gw cepat menyadari juga kalo itu salah,  istilahnya dangkal banget pemikiran gw.. hhahaa. Sekarang mungkin gw bisa jawab dengan simple kalo  gw menikah biar punya keturunan walaupun gw nunda.. hehhe.

Dalam proses persiapan gw ma cami menikah, secara tidak langsung dalam obrolan ringan kita berdua, kita seperti melist apa yang boleh dan tidak boleh ada dalam rumah tangga kita berdua. Istilahnya dari didikan orang tua yang menurut kita berdua gk bagus yah kita coret , yang baik kita ambil.

Dan gak berasa tinggal 7 bulan lagi nih gw ma cami punya keluarga baru, tinggal di apartemen kita yang baru, tidur di ranjang baru, dan banyak ide-ide yang bermunculan saat nanti gw ma cami bangun rumah tangga.. hehhee. Doakan yah semua lancar sampai pada akhirnya. Amen..

Happy Thursday kawan..




22 comments:

mira kumala said... Reply comment

Enak klo udh clear dari awalnya na, jadi pas menjalani nya loe udh ndk mikir apa2 lg hanya fokus mikir persiapan married ma jalani kehidupan setelah itu....karna kehidupan setelah itu yg paling penting kan, jadi preparenya kudu dr jauh2...sama na gw jg ndk ada bantuan apa2 dr kedua keluarga tp malah happy dan ndk ada beban

AiPy said... Reply comment

Betul Na, hal2 bgini memang harus diomongin dari awal yah :) Gw juga ma Ai beda latar blkg. Gw kayak sinetron, si Ai kayak jalanan Jakarta pas Lebaran, lempeng.. Jadi harus komit dr skrg rumah tangga nanti mau dibawa kemana :D

Tiana Candra said... Reply comment

@mira kumala : betul Ci, gw juga orangnya gk bisa nutup2in, malah gw nya yang deg2an.. hahaha.. gk tenang idup..wkwk

Tiana Candra said... Reply comment

@AiPy: iyah Py.. hihi.. yang penting pasangan kita terima apa adanya.. haha

Leony said... Reply comment

Kalau menurut aku nih, kesiapan nikah itu diukur dr apakah kalian berdua siap menanggung konsekuensi dan juga tujuan dr pernikahan Kristiani tersebut yaitu mempunyai keturunan. Saat kalian berdua siap untuk mempunyai keturunan, saat itulah kalian siap menikah. Karena dengan siap nantinya akan punya keturunan, kalian akan mempunyai suatu planning keluarga. Baik secara mental, spiritual, maupun jasmaniah. Jadi kalo misalnya kalian maunya nikah doang, tp soal keturunan aja gak bs sepakat, mendingan pikir2 dulu.

rochan said... Reply comment

tianaaa, ternyata proses kalian jadian aja jg lumayan panjang ya..
mantep na, berarti kalian emang udah diciptakan sama Tuhan untuk berjodoh & saling melengkapi ya. hehehe.
seneng bgt kalo baca cerita kalian berdua, karena keliatan kalo kalian sama2 punya pemikiran yg dewasa & jauh ke depan.. :D

Caths Aprillia said... Reply comment

kalo lagi kanonik na, pertanyaan "apa tujuan kamu menikah?" ibarat pertanyaan sakral tuh na,,,,and jawabannya kata romo adalah untuk melestarikan keturunan,,,jadi jawaban yang udh bisa lu jawab itu kyk nya sudah memenuhii persiapan pernikahaan lu na,,intinya, lu udh siap secara mental (#buat pny keturunan#meski nunda sih,,hahaha), tempat tinggal juga udh siap,,benar2
skrg tinggal siap2 peresmiannya aja yah...then menjalani hidup bahagia berduaaaa iyusss kan na,,,^-^

Regina Bellani said... Reply comment

hal2 kaya gini emang mesti diomongin dari awal na. gue juga dulu udah ngomongin hal2 macem background keluarga gue ke cami (dulu), tujuan kita married, dan paling penting kehidupan abis marriednya. Setelah ada kesepakatan dan kesiapan dari kita berdua baru deh kita mutusin married :)

clarissamey said... Reply comment

kalian hebat lho Na sampe 4 tahun bersama, dengan bertahan sekian lama aja udah nunjukin kalian punya komitmen kan , dan itu yg paling penting utk memasuki dunia pernikahan :)
skrg tinggal siapin mental supaya lebih siap lagi dan soal punya keturunana emg ddlm gereja wajib banget utk siapapun yg mau menikah.. tapi nunda dulu gapapa kok :)
semangat terus Na, semoga lancar2 selalu persiapannya dan terutama kehidupan stlh merid kalian membawa kebahagiaan n berkat ^^

Jurie Chan said... Reply comment

Gw suka gaya lu na! Ud open dr awal... Emang jodoh itu gak kmana yah, ktemu dia lagi dia lagi.. Hihi.. Gw tggu crita yg lainnya na,, ;)

Emang, ad jg loh BPN trus putus,, kdg mlsnya gt dhe.. Org blm mikirin mw merit di suruh BPN, tsk tsk tsk.. Lamanya pacaran ga jamin suatu hubungan! Hihi..

Tweety said... Reply comment

Semoga semua persiapan sampai hari H lancar-lancar ya Tiana, salam kenal :)

Marlin Nago said... Reply comment

Kalau sekarang gw tanya tujuan lu menikah apa, lu ud bisa jawab belum Na?? hehehehe..

Salut tapi sama Tiana dan Ius, tidak ada yang ditutup2i, sama2 menerima kelebihan dan kekurangan masing2. Itu sudah jadi point penting buat kalian lanjut ke jenjang yang lebih serius.
Dan kalian juga ud komit, tentu bukan keputusan yang gampang Na. Makanya pas liat kalian di GI tuhh seneng lohh. Kompak dan serasi banget. :) Sukses untuk kedepannya ya Na.

Tiana Candra said... Reply comment

@rochan : Tq Sindiii.. Jodohku maunya sih dirimu .. eaaa.. kwkww

Tiana Candra said... Reply comment

@Caths Aprillia : hooh cath, tq yo..

Tiana Candra said... Reply comment

@Regina Bellani : iyah Re, yang kayak gini gk bisa ditutup2in yah Re..

Tiana Candra said... Reply comment

@clarissamey : Tq Mey.. semangat juga yah di kerjaan baru.. hihi

Tiana Candra said... Reply comment

@Jurie Chan : hahaha.. yo yo Jur.. wakaka.. iyah kadang pada pisah pas pertengahan BPN, miris juga yah.

Tiana Candra said... Reply comment

@Tweety : Tq. salam kenal juga

Tiana Candra said... Reply comment

@Marlin Nago : iyah Lin, dari sisi cami pasti bukan keputusan yang gampang, karna keluarga pria kadang rada susah yah menerima yang seperti ini, tapi gw bersyukur diterima apa adanya.. hehhe.. kamu juga sukses terus yah Mar.. muakhh

Tiana Candra said... Reply comment

@Leony : Tq ci Le masukannya.. hehe

Evita Wijaya said... Reply comment

Siap gak siap buat pernikahan akan tetep bisa siap na. karena tiap masalah kan gak tau kaya apa kalo udah merit. Nah, harus tetep siap kan? hihihihi..

mengenai anak.. ditundapun juga gpp. ini kan namanya prepare juga toh? pokoknya merit itu harus 10 kali mikir kedepannya na. jangan cuma mikir yang enak2nya aja. karena bener2 gak mudah. :)

semangatttt.. tinggal dikit lagi.

Tiana Candra said... Reply comment

@Evita Wijaya : iyah Mak, betull..hahhaa. makasih yah Mak, kamu sudah menyemangati aku dari awal sampai bentar lagi.. i love u Mak.. *cium*

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com