Tuesday, 7 October 2014

Menunda VS Langsung

Belon ada post nih di October.. hahhaha. 

Post kali ini tentang Menunda punya anak atau Langsung punya anak. Postingan ini sesuai ama pemikiran gw yah, jadi kalo misalkan ada yang berbeda yah gpp.. hahahha.. We had thought of each other.

Waktu gw ma cami lagi siap2in pernikahan kita, gw ada selipin keinginan gw untuk gk punya anak dulu, gw pengen nunda ampe 2 taun, bener-bener 2 taun. Kenapa ? 

1. Setelah punya anak gw mesti berhenti kerja, dan murni 100% ngurusin suami dan anak, Ibu Rumah Tangga lulusan S1.. hahaha.. So, selama 2 taun gw bantu cami ngumpulin pundi-pundi uang dulu deh.. hahha. Ini pertama murni keinginan gw, dan gw kasih tau cami alesan nya dia baru setuju. Soalnya pertama kali gw ngomong gitu cami gk setuju, karna dia pengen gw tetep kerja.. hahhaha.

2. Gw merasa "sakit hati" kalo anak gw di urus sama baby sister atau Mba atau apapun , yah maybe karna background gw juga yah, gw pernah ngerasaiin gk enaknya kalo u cuma di urus sama Mba, ortu cuma kasih duit, gk bisa komunikasi. 

3. Buat gw duit bisa di cari, tapi tumbuh kembang anak, proses anak dari cuma bisanya tidur terus, sampe dia mulai bisa melek cukup lama, sampe dia mulai bisa bener-bener berinteraksi, ngenalin suara orang tua nya, etc etc #duh gw nulis ini sambil ngebayangin, dan gw berkaca-kaca# itu gk akan pernah bisa terulang kembali.

4. Gw gk mau anak gw , yang udah gw capek-capek bawa2 di perut selama 9 bulan , gw lahirin antara hidup dan mati, dengan seenaknya disiksa sama orang lain yang jelas-jelas gw BAYAR , dengan seenaknya dia JUAL, dengan seenaknya dia PUKUL.. Gw gk sanggup deh kayaknya kalo hal itu terjadi ama anak gw.. No Wonder. #tears#. 

5. Gw mau gw sama cami bener-bener siap ketika kita berdua di kasih kepercayaan ama Tuhan untuk punya anak, siap mental, siap finansial, siap semuanya. 

Gw dah cukup lama mikirin ini semua, walaupun di luar sana orang bilang "Ditunda-tunda nanti malah gk dapet loh" gw anggep angin lalu aja deh. Ini pilihan gw ma cami, yang penting gw ma cami udah sepakat, dan kita sama-sama tau alesan nya, karena kita berdua juga gk mau sembarangan untuk yang satu ini. 

Sampai suatu kali gw nemuin cerita ini

Semua post an dia itu sangat amat meneguhkan gw untuk Menunda, bener kata ko Edward Suhadi #hallo Ko..hahaha#  punya anak bukan sekedar punya anak karena orang lain juga punya, sama hal nya ketika kita mau Merit, Merit bukan sekedar Merit, karena emang udah umurnya. Bukan itu !!!

Gw merasa seneng banget loh pas nemuin cerita ini.. hahaha, ternyata ada juga orang yang punya pemikiran yang yah boleh dibilang sama seperti gw... hahahha. 

Sekali lagi, gw gk menjudge siapapun yah, gw happy kok temen-temen gw banyak yang mengharapkan langsung punya anak, seperti Mak Ipeh.. wakakaka.. #hallo Mak Ipeh#.. hahahha.. Gw juga secara perasaan gw seneng banget kalo deket anak-anak, bahkan gw sering kalo pulang kerja ajak maen ponakan gw. hehehe

Ponakan cami yg kecil

Ponakan cami yang gede


Ini Pacar kedua saya.. hahaha.. gk deh ini ponakan saya


Mengutip sedikit dari blog ko Edward :


"Having children is like having a tatoo on your forehead: you have to know why you’re going to do it.” - Elizabeth Gilbert


26 comments:

Ribka said... Reply comment

Iya na, menunda atau ga, yang namanya anak itu uda urusannya Tuhan yaa...ada yang nunda tapi bisa kebobolan, ada yg mau langsung dapet malah susah dapetnya...Kalo nunda itu kan kita bisa mempersiapkan masa depan dan kebutuhan anak lebih baik yaa...

mira kumala said... Reply comment

Kesiapan tiap orang dalam punya anak pasti berbeda na, jadi sepanjang itu udh jadi kesepakatan bersama ndk masalah...gw dulu jug ragu mao punya anak apa ndk? kr punya anak itu tanggung jwbnya besar dan bukan berarti anak itu beban yaa....jika loe rasa siap punya anak lakukanlah

Leony said... Reply comment

Tiana, kalau menurut gue, seandainya Edward mudah untuk concieve baby, dia mungkin akan keluarkan tulisan yang bisa saja agak berbeda.

Buat gue sendiri, dan mewakili ibu2 bekerja di sana (gue kan sekarang IRT with nanny), menurut gue menyerahkan anak untuk diasuh oleh baby sitter (not sister) bukan berarti kita gak sayang dengan anak kita. Banyak orang yang karena sayang pada anaknya, bekerja mati2an supaya di masa depan anak bisa mendapatkan pendidikan dan kehidupan yang layak. Baby sitter jg banyak yg baik dan setia. Jadi jangan antipati dulu.

Nah, kalau saran gue nih, coba aja dulu dijalani kehidupan ini. Manusia berencana, Tuhan yang menentukan. Semua idealisme dan rencana kita itu bisa berubah 180 derajat kalau Tuhan punya plan berbeda.

Tiana Candra said... Reply comment

@Ribka : betul Rib, itu semua urusan Tuhan.. balik lagi ke kita masing-masing.. hehhee

Tiana Candra said... Reply comment

@mira kumala : apanya ci yang dilakukan ? wkwkwkw.. betul semua orang beda-beda, itu kan balik lagi ke pribadi masing-masing.. hehhe..

Tiana Candra said... Reply comment

@Leony : hai Ci Le. Pendapat cici bener juga, tapi mungkin karena aku udah bangun tembok kali yah ci untuk pake nanny gitu.. hihi..
Betul Ci, kita cuma berencana Tuhan yang berkehendak, Jadi misalkan dalam proses menunda itu , aku di kasih juga sama Tuhan.. tetep aku terima kok ci.. hahah.. Itu kan gift terindah.. hihi.. Tq yah Cici..

Caths Aprillia said... Reply comment

cici,,,ikutan komen yah,,kalo menurut aq menunda atau tidak itukan pilihan yah,,cici yang jalani hidup rumah tangga jd dirimu yg tau kondisi akan bagaimana...cuma biasanya kalo di indo akan terbentur banyak budaya, adat ketimuran dan mitos sih,,misalnya :
1. Banyak yg bilang jangan pernah nunda, ntar malah ga dikasih sama Tuhan,,>>padahal perkara dikasih atau ga dikasih kan kemauan Tuhan kan, toh semua yg trjadi jg bag rencana Tuhan kan..nunda atau ga nunda juga udh ada di plan list nya Tuhan..

2. Kalo udah punya anak udah lengkap sebagai wanita,,ini sih menurut ku sangaat bener juga, tapi jangan dijadikan sebagai mind set utama karena akan menjatuhkan harga diri wanita2 diluar sana yang memang belum dikasih kesempatan sama Tuhan kan utk bisa pnya anak,,

semua hal pasti punya sisi positif dan negatif kan,,yg ptg saat kamu sdh memutuskan km hrus siap dgn sgala resiko yang ada kan,,asal ingat bahagia ada karena kita yang upayakan sendiri di keluarga kita sendiri, kalo kita jalani happy, pasti happy lahir batin,,bukan karena org lain,,yg ptg kita berusaha, then God do the rest..#opini pribadi,,haha

Jurie Chan said... Reply comment

Favourite gw siii botakkk... ehh siapa dhe namanya na?? biar gw ga manggilnya si botakk?? wkwkwkwk...

iyah sama na pengen nunda 2 tahun jg, klo gw alasannya ingin menyiapkan yg terbaikk dan juga siap mental saat anaknya ada.. hehe..

Kalau dikasihh langsung, amin diterima ^^

Tiana Candra said... Reply comment

@Caths Aprillia : hai Caths, betul setiap hal punya sisi positif dan negatif nya.. hehehe.. Menurut cici sih kelengkapan wanita juga bukan dari segi anak sih.. tapi balik lagi yah opini masing-masing.. hehhee

Tiana Candra said... Reply comment

@Jurie Chan:hhahaa.. ganteng yah Jur, sama kita di panggil bogen alias botak gendud.. hahahha.. koko nya sih yg kasih panggilan begitu.. nama nya itu Kyle aunti Jurie..

Evita Wijaya said... Reply comment

Ini kenapa kesana kemari ada nama gua yah.. lol.

dijalanin aja. setuju sama leony. kadang semua yng udah pikirin itu bisa berubah jika memang Tuhan berkendak lain.. :)

Tiana Candra said... Reply comment

@Evita Wijaya : hhaaha.. biar nama lu populer Mak, bener Mak, kalo dalam rencana gw ternyata gw tekdung, gw juga menerima kok.. masa iya gw marah2.. wahahaha

ceritabendi said... Reply comment

Hallooo kunjungan pertama nih kayanya ya.
Semoga semua berjalan sesuai rencana ya :)

Tiana Candra said... Reply comment

@ceritabendi : hai Ci, makasih yyah udah mau berkunjung.. heheh..Tq doa nya.. :)

Meilani Lim said... Reply comment

2 tahun ya Na.. hahaha.. entah lah itu waktu yang cukup ato tidak buat mempersiapkan semuanya. menurut gua sih, kita cuma bisa berencana aja.
Semoga ketika lu mempersiapkan semua dan emang sesuai rencana, semuanya jadi yang terbaik yaa..

Anak kan berkat yang harus kita jaga sebaik-baiknya.. semangat Na.. :)

Tiana Candra said... Reply comment

@Meilani Lim:buat gw ma cami harus cukup Mei, hahaha.. Bener Mei anak itu berkat yang gk terhingga, kalo gw bisa jaga kenapa gk ? kalo ternyata gw tetep maksain punya anak, padahal gw bisa jaga, apa gk kasian anak gw ? huhu.. balik lagi yah karena background hidup gw juga.. jadi gw gk bisa sembarangan.. gw akan sangat amat menyesal kalo gw terkesan menelantarkan anak gw, titip sana dan sini.
Tq yah Mei.

rochan said... Reply comment

Nunda atau langsung, sebenernya itu keinginan kita. Cm belum tahu kapan dapet kepercayaan dari yg di atas. :)
Mudah2an emang semua waktunya pas ya tiana. Kalian bs dpt kepercayaan dr yg di atas pas kalian berdua jg udah siap.
karena emang punya anak itu tanggung jawab nya besar. Gw tau sih alesan nya kenapa dirimu mau nunda. Wkwkwk.
semangat tianaaa..

Tiana Candra said... Reply comment

@cynthia : iyah Cyn, tq Cyn.. I lope u pull..😄😄😍

Melissa Octoviani said... Reply comment

berarti nanti abis merid siap2 dapet pertanyaan "uda isi belom?" hahahaha...

tapi sebelum merid pun gua juga uda sering loh dapet pertanyaan "mau nunda ato langsung?" hahahaha...

Arman said... Reply comment

setiap pasangan emang pasti punya preferensi masing2 ya. yang penting apapun itu yang bisa bikin bahagia.

ada orang yang langsung punya anak jadi bahagia. ada yang nunda dulu dan itu bikin bahagia.

asal jangan melakukan sesuatu karena paksaan... :D

Tiana Candra said... Reply comment

@Melissa Octoviani : haha.. iyah Mel.. udah dapet tuh pertanyaan Nunda/Langsung.. wkwkw.. Top Five yah Mel..

Tiana Candra said... Reply comment

@Arman : iyah Ko,semua balik lagi ke kita nya .. hehhe. Tq yah Ko.

clarissamey said... Reply comment

gw juga kepikiran hal yg sama Na, kalo abis merid enaknya bisa puas2in berduaan suami dulu sampe dpt baby, setahun lah nunda hehe
tapi gatau juga kalo nantinya gw merid beneran, ttp berharap nunda setahun atau lgsg..
semoga rencana u direstui Tuhan ya :)
btw gw juga berharap bisa urus anak sendiri, tapi gw juga berharap bisa kerja.. bingung kan huhu.. yaudah doa aja yg terbaik disediakan Tuhan ^^

Tiana Candra said... Reply comment

@clarissamey : hahaha. galau yah Mey.. hehhe.. Tq yah Mey.

AiPy said... Reply comment

Perkara anak emang kita sukar ngaturnya yah, Na. Semua Tuhan yg atur dah kalo dah menyangkut anak.. :D

Btw, gw dah pernah ketemu si Edward tuh diacara Gerak Cepat nya Jokowi..hihih

Maria lc said... Reply comment

Hai Tiana, menurut gw perihal punya anak ini memang urusan pribadi antar si pasangan itu. Mau nunda ya silahkan, mau langsung punya anak ya gak apa juga. Tapi gw setuju memang punya anak bukan hal yang mudah, maksudnya memang kita disini harus bener2 yakin apa kita udah sanggup buat jadi orangtua yg baik dan didik anak kita nanti. Gw sendiri sampe sekarang ya ngejalanin aja, karna gw yakin kapanpun Tuhan mau kasih itu pasti saat yang paling baik :)

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com